Jemaah tabligh menangis ketika pembunuh terbunuh

Di penghujung tahun 80an dan di awal tahun 90an, bermacam-macam karkuzari yang kita boleh dengar dari karkun yang baru tangguh dari khuruj di jalan Allah. Satu ketika, saya telah azam untuk keluar tiga hari. Pada masa dulu, di markaz saya karkun amat kurang dan keluar 3 hari pun tasykil dari markaz. Bayangkan saja, malam markaz atau malam sabkuzari pun, tidak sampai 10 orang. Masa itu tahun 1986. Pengharaman tabligh pun masa itu telah berkuat kuasa dari tahun 1985 di Sabah. Beg di buang dari kaki lima masjid ke tanah perkara biasa. Salam tidak berjawab adalah perkara biasa. Walaupun salam itu di beri dalam jarak 10 kaki. Alhamdulillah, semua itu dapat di harungi dengan tabah.

Set taam masa tu, paling canggih kalau ada dapur minyak tanah yang main pam. Itu pun, hanya satu set saja markaz punya. Hadiah dari karkun yang baru tangguh 4 bulan. Jadi, dapur kita, kita guna dapur minyak tanah yang main tarik, turun naik kalau nak hidupkan api. Kalau tercabut satu sumbunya, alamat meletuplah. Pernah sekali dapur meletup dan nasi tertumpah ketanah. Niat sedekahlah pada ayam, semut kerana nasi itu telah kotor. Sebab, kalau nak masak pun, mesti sembunyi sikit. Dan tempatnya pun biasanya jauh sikit dari masjid. Paling canggih kalau dapat masak di bawah kolong dan dapur di hadang dengan kotak supaya tidak terkena angin. Kalau tidak, orang tempatan akan kata kita buat piknik dan buat kotor masjid.

Teruskan cerita, setelah bagi nama esoknya kami keluar dengan masing-masing membawa satu beg kecil untuk muat bedding dan pakaian. Selepas bayan hidayat kami pun keluar dari masjid bandar. Markaz kami terletak di atas bukit dan menuruni tangga sambil masing-masing memikul set taam yang telah di bagi-bagi oleh amir. Masing-masing berebut yang paling besar dan kotor. Biasanya, periuk belanga dan kuali menjadi idaman. Maklumlah, jasbah sudah naik. Dengan membawa periuk yang di bungkus dengan kain sarung buruk, kami bergerak ke stesen bas yang jaraknya lebih kurang 400 meter. Masa tu memang orang tengok cukup pelik. Sebabnya, baju kurta tu ada orang cakap, ” eh…dia orang ni pakai baju kurung macam perempuan” geli juga hati mendengar. Masa tu, saya masih lagi belajar di kolej. Umur lingkungan 19 tahun.

Setelah kami sampai ke tempat yang di tuju, selepas doa di luar bumbung masjid, kami masuk. Tempat ni, kawasan setinggan. Jadi, tiada masalah kerana orang tempatan kebanyakannya umat nabi orang imigran. Selesai mesyuarat kami pun buat kerja yang telah di putus. Saya di putus pergi khususi orang penting di kawasan sekitar.

Ringkaskan cerita, kami telah jumpa satu orang karkun tempatan. Dia karkuzari pada kami berkenaan satu jemaah pakistan yang telah khuruj di Philipine. Pada masa itu, di kampungnya soal senjata api, pistol, senapang adalah perkara biasa. Setiap rumah mesti ada. Paling tidak senapang buatan Libya untuk jaga keselamatan. Jemaah ini terdiri dari enam orang. Dan kesemuanya sudah agak berumur dan janggut pun sudah putih.

Pada pagi itu, katanya, enam orang karkun itu telah masuk ke kampungnya. Mereka semua merasa pelik tetapi tidak ambil peduli. Semua masing-masing buat kerja sendiri. Ada juga terdetik dalam hati mereka ingin bertanya kepada jemaah ini dari mana dan apa tujuan mereka. Oleh kerana mereka ini menggunakan bahasa arab, urdhu dan english, maka niat itu di pendam. Jemaah pakistan yang di hantar dulu, biasanya tiada rahaba orang tempatan. Mereka keluar dengan jasbah yang tinggi untuk sebarkan kerja dakwah ini.

Waktu petang ketika usaha gasyt, 4 orang telah keluar buat gasyt. Satu amir, satu rahaba, satu mutakallim dan satu makmum. Ketika mereka sampai ke satu kawasan yang agak ramai orang, mereka memberi salam. Kawasan itu merupakan kawasan tumpuan penduduk. Ada kedai barangan runcit, gerai minuman dan tempat orang duduk melepak sambil berbual-bual. Kesemua mereka masing-masing memegang senjata berat. Paling tidak sepucuk senapang dan pistol di pinggang.

Sebahagian dari mereka sedang bermain terup. Gelak ketawa, sambil minum minuman keras. Rahaba pun memberi salam. Salam berjawab tapi mereka tidak di pedulikan. Amir suruh lagi beri salam dengan kuat agar salam di sambut lebih ramai. Mereka melihat jemaah itu dengan pandangan yang dingin dan tidak puashati. Amir suruh mutakallim bercakap dalam bahasa english. Mereka di minta supaya berkumpul. Seorang lelaki tempatan yang menjadi pemilik tempat itu, marah kerana rasa terganggu. Dia mengeluarkan pistolnya dan terus menembak mutakallim di dada. Mutakallim rebah dan darah membuak-buak keluar dari dadanya.

” Alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah” Itulah perkataan yang keluar dari mulut mutakallim dengan wajah yang berseri dan muka yang tersenyum. Semua jemaah mengangkat tangan, senyum, ada yang berdoa dan bersyukur. Orang tempatan hairan melihat mereka, kerana tidak sedikit pun mereka marah kerana kawan mereka telah di tembak. Pelik, ganjil dan mereka semua berkerumun melihat jemaah tersebut mengangkat kawan mereka balik sambil tersenyum dan mengangkat tangan berdoa. Tiada seorangpun yang menangis.

Keesokan harinya, jemaah pakistan ini keluar lagi buat gasyt. Dan mereka melalui tempat yang berlaku peristiwa syahid kawan mereka. Mereka hairan ( Jemaah ) kerana kawasan ini telah menjadi lengang. Dan orang ramai yang datang bukan dari kalangan orang yang datang semalam. Sebilangannya menangis. Sebilangan yang lain sedang sibuk menyiapkan peralatan mengurus jenazah. Jemaah tersebut datang menghampiri kawasan itu dan bertanya. Walaupun mereka kurang / tidak faham apa yang di perkatakan, namun mereka mendapat tahu bahawa pembunuh yang telah menembak jemaah semalam telah ti tembak mati oleh orang yang tidak di kenali.

Semua jemaah menangis mendengar berita itu. Sekali lagi orang tempatan menjadi pelik kerana mereka menangis atas kematian pembunuh. Sekali lagi orang tempatan berkerumun dan melihat kejadian pelik ini. Mutakallim pun menyampaikan pesanan tidak panjang seperti bayan ( ceramah ) dan tidak ringkas seperti iklan. Mereka berkata ” Sahabat kami mati kemarin adalah mati syahid. Dan kami yakin Allah masukkan dia ke dalam syurga. Itulah sebabnya kami tertawa dan senyum syukur kepada Allah atas anugerahnya kepada kawan kami. Itulah yang kami semua inginkan. Tetapi kematian kawan kamu yang telah di bunuh oleh orang yang kamu tidak kenali itu adalah balasan dari Allah. Dan kami tahu apakah balasan Allah padanya.  Itulah sebabnya kami menangis kerana adakah dia sempat bertaubat atau pun tidak kepada Allah ”

Saya merasa takjub mendengar cerita karkun tempatan ini. Katanya lagi, tempat itu telah menjadi satu kawasan yang maju asbab dari berlakunya peristiwa tersebut.

About qalamkasturi

Menjadi pendidik anak bangsa dan belajar memanusiakan manusia.
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s