Teguran Allah di bulan ramadhan ( Ramadhan 2010 )

Satu ketika, aku baru balik dari kerja yang aku mesti memandu sejauh 128 kilometer. Dalam keadaan kepenatan aku telah tiba di perkarangan rumah yang hanya lebih kurang 10 minit waktu berbuka. Terasa amat kering tekak kerana hari itu adalah hari yang ketiga berpuasa. Meskipun dalam kepenatan dan badan terlalu letih, aku tetap merasa gembira kerana berjaya melalui hari-hari yang penuh dengan cabaran. Di tempat kerja, di mana aku melayan pelanggan yang terdiri dari anank-anak dan ibubapa, apatah lagi dari rakan-rakan setugas menjadikan aku bertambah letih. Meskipun dalam keletihan itu aku berjaya pulang dan bertemu dengan anak-anak dan isteri yang jauh.

Sebelum ramadhan, aku sempat berpesan kepada anak-anak supaya rajin belajar dan mengikut nasihat ibu. Jangan bergaduh dengan adik beradik, apatah lagi melawan ibu yang aku tiada di sisi mereka. Anak lelakiku yang nombor tiga baru berumur tujuh tahun bertanya..

” pa…kalau kita kuat melawan kita berdosakan?”

aku mengangguk mengiyakan pertanyaannya. Kakaknya yang sulung dan kedua mencebik bibir mengusik anak lelakiku. Dua orang yang terakhir hanya melihat tanpa mengerti apa-apa.

” Ya…berdosa tu. Jangan melawan dengan emak. Dengan kakak pun tidak boleh melawan. Kita mesti menghormati orang yang lebih tua dari kita.”

Syukur alhamdulillah, ketiga-tiga mereka berpuasa termasuklah anak perempuanku yang ke empat walaupun setengah hari. Aku berikan galakan dan galakan agar mereka terus berpuasa setakat mana kemampuan mereka.

Pada hari aku tiba, aku melihat hanya ada empat orang sahaja anak-anak yang ada di rumah. Aku bertanya kepada ibu mereka. Jawapan yang ringkas aku terima.” Bermain “. Berapa minit kemudian, aku lihat dia telah pulang dengan baju yang kotor dan badan berbau peluh. Dia menyengih melihat aku dari jauh. Aku sempat bertanya sama ada dia berpuasa atau tidak. Dia menganggukkan kepala tanda dia berpuasa. Dengan rasa bangganya dia memberitahu bahawa sudah tiga hari dia berpuasa. Aku bertanya lagi sama ada dia ada tak curi-curi minum air. Dengan cepat dia menjawab ” berdosa tu pa” aku terdiam sambil tersenyum. Azan maghrib menandakan waktu berbuka telah tiba. Aku menyuruh anak lelakiku membacakan doa. Dia membaca bismillah kemudian membaca doa berbuka seterusnya doa makan. Kami berbuka dengan satu rasa kepuasan dan nikmat yang tidak terhingga. Tiba-tiba anak lelakiku berkata;

” Pa…bapa pergi masjidkah malam ni?”

“Tidak. Bapa penat. Bapa sembahyang di rumah saja.”

” Terawih?”

” Bapa buat di rumah saja. Kan Rosulullah menyuruh kita bersembahyang sunat bukan sahaja di masjid tetapi di rumah. Jangan jadikan rumah kita seperti kubur, hanya untuk tidur sahaja” Kataku lagi.

” Bolehkah malam ni aku ke masjid?. Dua malam sudah aku mahu pergi tetapi emak larang. Katanya tunggu bapa pulang dulu. Baru minta kebenaran.”

” Janganlah dulu malam ni. Esok baru kita pergi sama-sama. Kenapa abang mahu ke masjid? ( Panggilan anak lelakiku di rumah ).

” Aku banyak dosa pak. Suka lawan ibu…lawan bapa…kakak…lagipun ustaz bagi tau kita mesti selalu minta ampun pada Allah, ibubapa. Macam kami budak-budak ni banyak dosa. Sebab kami nakal, kuat bermain. Lainlah kalau macam bapa. Orang tua mana ada dosa. Bapa tidak nakal…bapa tidak kuat bermain.”

Aku tersentak. Leher tersedak oleh minuman. Mata aku pejamkan menahan kesakitan ditekak. Apatah lagi sakitnya perkataan yang terasa membisa ditelinga. Aku meneguk perlahan-lahan minuman sehingga habis di tekak. Kami berpandangan antara satu dengan lain. Abang memegang gelas dengan kedua belah tangannya sambil melihat ke arahku dan ibunya. Terasa sejuk dalam hatiku mendapat teguran terus dari Allah melalui anakku.

Hari itu, selepas berbuka, aku berkemas-kemas untuk ke masjid. selesai solat maghrib yang hanya aku buat di rumah, aku mengajak anak lelakiku ke masjid untuk menunaikan solat isyak dan terawih. Alhamdulillah…hari itu aku mendapat pengajaran yang menambahkan lagi kecintaanku pada agama dan keluargaku. Amin.

About qalamkasturi

Menjadi pendidik anak bangsa dan belajar memanusiakan manusia.
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

One Response to Teguran Allah di bulan ramadhan ( Ramadhan 2010 )

  1. qalamkasturi says:

    Moga kau membesar menjadi dae untuk manusia.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s