Tawakal anjing dan tawakal manusia.

Satu ketika aku baru sampai setelah penat memandu sejauh 128km. Biasanya aku akan singgah di sebuah restoran yang berdekatan dengan sebuah masjid. setelah memesan nescafe aku duduk sambil melihat sekeliling manalah tahu ada kawan-kawan yang singgah untuk aku ajak minum bersama. Namun setelah lama menunggu, tiada siapa pun kawan-kawan yang lalu. Aku terlihat seekor anjing yang sempat menyelongkar tong sampah mencari makanan. Dengan lahap aku terdengar suaranya mengunyah dengan penuh nikmat meskipun aku tidak dapat melihat kepalanya yang masuk kedalam tong sampah itu. Aku tersenyum sendiri kerana melihat anjing yang tiada degre ( ijazah ) itu masih boleh makan dan hidup dengan gembira.

Dari atas masjid pangeran yang letaknya lebih kurang 25 meter itu kedengaran bunyi mikrofon berbunyi ‘ krik…kruk’ menandakan suis telah di hidupkan. Kemudian kedengaran bunyi berdehem sambil menarik hingus untuk membetulkan suara yang bakal di lontarkan. Tidak lama kemudian kedengaranlah suara azan yang merdu berkumandang memecahkan hiruk-pikuk bunyi kenderan yang membingitkan. Aku memanggil pelayan dan membayar RM 1.40 harga nescafe dan mengangkat beg. Alarm kereta di hidupkan. Aku memasukkan beg komputer riba ke dalam kereta, kemudian mengambil kopiah dan terus menaiki tangga menuju ke masjid.

Selesai berwudhu, sembahyang sunat dua rakaat aku memanjatkan doa ke pada Allah. Iqomah di laungkan. Aku berdiri merapati saf sembahyang, berengsot bahu membahu dan merapatkan tumit. Imam mengangkat takbir. Aku pun mengangkat takbir dan hilang dalam rasa khusyuk yang aku cuba terapkan di hati agar mendapat pahala khusyuk meskipun masih belum berjaya. ( Belajar-belajar khusyuk dalam sembahyang ).

Selesai memberikan salam, para jemaah kembali seperti biasa. Aku melihat sekeliling. Di sudut saf sebelah kanan aku terlihat beberapa orang memakai jubah putih dan serban. Dari air muka mereka terlihat ketenangan dan kebersihan jiwa mereka. Mereka mengaminkan doa imam dan aku pun tersentak dari lamunan kemudian ikut mengaminkan doa itu. Selesai berdoa, bersalam-salaman seorang lelaki berdiri dari kalangan jemaah mereka. kemudian dia mengucapkan salam dan memberikan sedikit penerangan berkenaan kepentingan dakwah. Aku duduk di tengah-tengah antara mereka. Para jemaah lain beransur-ansur bangun dan keluar meninggalkan jemaah yang duduk dalam keadaan ijtimae ( berkelompok ).

Selepas memberikan penerangan kepentingan dakwah itu, aku pun bangun dan melangkah perlahan-lahan menuju ke pintu masjid untuk pulang ke rumah. Kemudian seorang lelaki datang dan memberi salam. aku menoleh dan terlihatlah senyumannya yang mesra dan menghulurkan tangan untuk bersalam.

”Anak mahu kemana?” Sapanya.

”Mahu pulang ” jawabku ringkas.

” Anak, nama pak cik ,Zaid. Pak cik dalam khuruj ( Keluar dakwah ) selama 40 hari. Hari ni, hari yang ke 30. Tinggal sepuluh hari lagi.”

” Dari Mana?”

” Semenanjung.” Aku mengangguk.

” Keluar dakwah untuk apa pak cik?”

” Belajar-belajar iman dan takwa. Paling tidak pun belajar tawakal pada Allah.”

” Oh begitu…” Aku mengangguk. Kemudian dia tersenyum dan menyambung lagi.

” Anakku, Bila kita keluar dakwah dan buat kerja agama ini, jangan kita beranggapan kerja agama inilah yang akan selesaikan masalah kita. Kita kena berpaling kepada Allah bahawa Allah lah yang selesaikan masalah kita. Bila kita beranggapan Allahlah yang selesaikan masalah kita, barulah betul. Tapi bila kita beranggapan bahawa usaha ini yang selesaikan masalah kita, maka itulah yang kita dapat. Dua kerja yang sama, penyelesaian yang sama…tetapi natijahnya berbeza. Dalam surah At-Tholaq, ayat 2-3, Allah berfirman yang mahfumnya, ”Barangsiapa yang bertakwa kepada Alla, nescaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar dan memberinya rezeki dari arah yang tiada disangka-sangkanya. Dan barang siapa yang bertawakal kepada Allah, nescaya dia akan mencukupkan ( keperluannya). Sesungguhnya Allah telah melaksanakan urusan ( yang di kehendakinya) sesungguhnya Allah telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu.” aku menundukkan kepala sambil mendengar dengan khusyuk.

” Anakku, kalau kita tiada harap dan takut pada Allah, tidak belajar takwa, maka samalah kita dengan burung. Burung keluar dari sarang di waktu lepas subuh, dan kembali pulang sebelum maghrib. Perut mereka berisi makanan. Dan adakalanya mereka akan memberikan anak mereka kenyang dahulu kemudian perut mereka. Tengok kucing itu, sedikit pun tidak pernah bersekolah namun mereka hidup dan boleh makan sehingga satu saat Allah memanggil mereka pulang kepangkuannya.”

Aku tersengih sendiri. aku dapat bayangkan anjing yang tidak ada degre pun masih boleh hidup dengan bangganya di muka bumi ini. aku membuat tafsiran sendiri di dalam hati, kalaulah aku dapat belajar takwa dan melatih diri ini untuk takwa, maka aku akan menjadi orang yang hampir kepada Allah. Kalau tidak…hanya sekadar tawakal sahaja. Kalau sekadar tawakal, adalah lebih baik tawakal burung kerana sentiasa mengingati Allah berbanding tawakalku yang adakalanya melewat-lewatkan sembahyang. Melewat-lewatkan sembahyang itupun sudah merupakan satu keingkaran apatah lagi kalau meninggalkannya. Paling tidak pun, adalah lebih baik tawakal burung atau pun anjing yang sentiasa berzikir dan takutkan Allah berbanding tawakalku yang adakalanya ingkar pada Allah. Moga aku dapat belajar takwa, paling tidakpun melatih tawakal dalam diri ini untuk menuju ketakwaan pada Allah…Amin.

About qalamkasturi

Menjadi pendidik anak bangsa dan belajar memanusiakan manusia.
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

One Response to Tawakal anjing dan tawakal manusia.

  1. qalamkasturi says:

    suatu yang menarik untuk di baca.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s